Jadi Andalan Indonesia, ‘TURAH’ Gagal Masuk Oscar 2018

Asa penggemar film Indonesia untuk bisa melihat karya sineas Tanah Air bisa harum di ajang perfilman tertinggi dunia, Academy Awards alias Oscar sepertinya masih belum terwujud. Terbaru, film andalan Indonesia yakni TURAH harus gagal masuk di ajang bergengsi itu. Hal ini terungkap setelah film garapan sutradara Wicaksono Wisnu Legowo itu tak masuk di nominasi Film Berbahasa Asing Terbaik dalam Oscar 2018.

 

Sekedar informasi, penyelenggara Oscar 2018 yakni Academy of Motion Picture Arts and Sciences baru saja mengumumkan sembilan film asing terbaik dari 92 negara yang berhak masuk ke daftar nominasi. Kesembilan film itu adalah FANTASTIC WOMAN (Chile), IN THE FADE (Jerman), ON BODY AND SOUL (Hungaria), FOXTROT (Israel), THE INSULT (Libanon), LOVELESS (Rusia), FELICITE (Senegal), THE WOUND (Afrika Selatan) dan THE SQUARE (Swedia).

 

Nantinya kesembilan film yang masuk daftar nominasi itu bakal berjibaku untuk bisa mendapatkan Piala Oscar pada 4 Maret 2018. Selain TURAH yang gagal masuk, rupanya film asal Kamboja yang digarap oleh aktris Angeline Jolie berjudul FIRST THEY KILLED MY FATHER juga tak berhasil menembus Oscar 2018 meskipun masuk Golden Globes 2018. Untuk calon kuat pemenang kategori Film Berbahasa Asing Terbaik adalah THE SQUARE yang sudah menyabet gelar Palme d’Or di Cannes Film Festival 2017 dan LOVELESS yang mendapatkan Cannes Jury Prize.

 

‘TURAH’ Sukses Kalahkan 129 Film Lain

 

Perjalanan TURAH sebelum resmi dikirimkan oleh Persatuan Produser Film Indonesia (PPFI) memang cukup panjang. Terpilih dari lebih dari 130 judul film yang diseleksi PPFI, TURAH dianggap memiliki karakter yang sangat kuat. Dalam konferensi pers pertengahan September kemarin, Christine Hakim yang jadi salah satu anggota komite pemilihan berpendapat jika TURAH mempunyai kekuatan, kejujuran dan kesederhanaan dalam alur ceritanya.

 

Sekedar mengingatkan, TURAH berkisah mengenai kekalahan yang memang sudah jadi hal biasa bagi warga kampung terisolasi, Tirang, di pesisir utara kota Togel Online Tegal, Jawa Tengah. Selama hidupnya, warga Tirang tak pernah tahu apa itu mimpi karena selama ini hanya tahu jika mereka hidup berkat kebaikan hati Darso dan Pakel, juragan yang kaya raya.

 

Hal itu membuat warga Tirang hidup didikte tanpa pernah mengetahui cara untuk memberontak. Hingga akhirnya muncul Turah dan Jadag yang ingin melakukan perubahan dengan mendorong warga Tirang untuk berani memperjuangkan keinginan masing-masing, seperti dilansir CNN Indonesia. Sebelum TURAH, Indonesia sempat mengirimkan film SURAT DARI PRAHA untuk berlaga di ajang Oscar 2016, tapi lagi-lagi tak mampu bersaing.

 

Di Bioskop, ‘TURAH’ Cuma Tahan Dua Minggu

 

Kendati gagal melenggang ke Oscar 2018, pencapaian TURAH sudah membuat Wicaksono begitu bahagia. Dia bahkan tak pernah mengira kalau film yang sudah dirilis tahun 2016 itu akan memperoleh apresiasi sangat tinggi. Bahkan sebelum dipilih oleh PPFI, TURAH yang memasang para pemain lokal dan belum terkenal itu berhasil meraih banyak sekali penghargaan.

 

“Enggak menyangka kalau umurnya TURAH bisa sepanjang  ini. Sudah hampir setahun dan ternyata masih ada yang mengapresiasi. Dari 2016 akhir, lalu masuk festival, terus baru masuk bioskop bulan lalu dan hanya bertahan dua minggu lebih di Tegal. Terpaksa turun bioskop dan dipercaya untuk mewakili ke Oscar. Saya jadi kayak enggak ngerti cara menghadapinya,” ungkap Wicaksono.Dalam penuturannya, TURAH yang diproduseri oleh sutradara Ifa Isfansyah ini sudah dibuatkan cerita dan naskahnya oleh Wicaksono sejak tahun 2014.

Comments

(0 Comments)

Your email address will not be published. Required fields are marked *